Pemberian Pakan Pada Sapi

Pemberian Pakan Pada Sapi

Pakan yang diberikan kepada ternak sebaiknya pakan yang masih segar (fresh). Jika pakan berada di dalam palung lebih dari 12 jam, maka pakan tersebut akan menjadi basi, apek dan mudah berjamur. Pakan yang sudah basi akan menyebabkan pengambilan pakan (feed intake = FI ) oleh ternak berkurang. Hal ini berdampak terhadap menurunnya performa ternak. Setiap terjadi penurunan feed intake sebesar 1%, akan menyebabkan menurunnya pertambahan bobot badan sebesar 1,5 – 2,0%.

Untuk menjamin pakan di dalam palung selalu segar, lakukan pemberian pakan minimum 2 (dua) kali sehari. Bila masih ada sisa pakan dari pemberian sebelumnya, harus dibuang. Oleh karena itu, usahakan agar pakan yang diberikan tsb sudah dapat dihabiskan oleh ternak sebelum pemberian selanjutnya.

Di sinilah pentingnya menyusun pakan yang sesuai dengan kebutuhan ternak. Idealnya, ternak harus sudah diberikan pakan kembali kira-kira setengah sampai satu jam setelah pakan pada pemberian sebelumnya habis.

Terdapat beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan dalam memberi pakan untuk ternak, khususnya sapi, sebagai berikut :
1. Kondisi
Ternak yang baru didatangkan ke lokasi usaha, lazimnya sulit makan karena perlu waktu untuk beradaptasi. Apalagi bila sebelumnya sapi tsb sudah terbiasa dipelihara di padang pemggembalaan. Sapi yang kurus biasanya lebih cepat meng-konsumsi pakan dibandingkan dengan sapi yang kondisi tubuhnya lebih baik. Dengan demikian, begitu sapi ini terbiasa dengan pakan yang disediakan maka jumlah pakan yang dikonsumsinya pun akan terus meningkat sampai sapi tsb menjadi lebih gemuk;

2. Umur
Pedet dan sapi “yearling” cenderung meng-konsumsi pakan sesuai kebutuhan berdasarkan bobot badannya. Sapi yang sudah tua seringkali meng-konsumsi pakan lebih banyak dari kebutuhannya berdasarkan bobot badannya tetapi menghasilkan pertambahan bobot badan yang lebih rendah dibanding sapi yang masih muda.

pemberian pakan pada sapi

 

 

3. Bangsa
Pada sapi pedaging, perbedaan bangsa tidak memberikan pengaruh besar terhadap konsumsi pakan. Tetapi bangsa sapi yang bobot tubuhnya besar akan mengkonsumsi pakan lebih banyak. Namun pada sapi perah, bangsa yang berbobot badan besar (FH atau Brown Swiss) cenderung mengkonsumsi pakan lebih banyak dibanding bangsa sapi yang berbobot badan lebih ringan

4.Jenis Kelamin
Sapi jantan kastrasi (steer) mengkonsumsi 5-10% pakan lebih banyak daripada sapi dara (heifer) pada bobot badan yang sama.

5. Tipe Ransum
Ada 3 (tiga) faktor ransum penggemukan yang berpengaruh terhadap pengambilan pakan (feed intake), yaitu :
5.1. Kandungan air;

5.2. Kandungan serat;

5.3. Tingkat energi.

Bila kandungan energi dan serat kasar relatif konstan, sapi biasanya akan mengkonsumsi lebih banyak pakan yang kandungan airnya tinggi. Kandungan serat kasar yang tinggi akan membatasi pengambilan pakan karena serat kasar memerlukan waktu lebih lama untuk dicerna. Apabila pakan mengandung 35% hijauan, maka sapi akan mengkonsumsi pakan lebih banyak dibanding pakan yang mengandung hijauan hanya 10%.

6. Rumensin
Rumensin akan menurunkan konsumsi pakan yang proporsi konsentratnya tinggi karena rumensin akan mengurangi terbentuknya gas methan yang terbuang. Lazimnya pakan yang kandungan konsentratnya tinggi akan mengurangi konsumsi pakan 5-10%.

7. Kondisi Lingkungan
Saat keadaan suhu lingkungan berubah ekstrim, menjadi panas atau menjadi dingin, maka konsumsi pakan biasanya menurun. Pada kondisi lingkungan yang nyaman, konsumsi pakan akan cenderung meningkat. Namun demikian, di wilayah yang suhunya dingin, ternak sapi akan lebih banyak mengkonsumsi pakan untuk menghasilkan energi panas untuk tubuhnya.

Sapi sangat sensitive terhadap perubahan cuaca. Konsumsi pakan akan meningkat sekitar 20% apabila akan datang badai. Oleh karena itu, bila kedaan cuaca diramalkan akan memburuk, maka saat itu adalah kondisi yang paling baik untuk meningkatkan konsumsi pakan pada ternak sapi pedaging.

Pemberian pakan di kandang atau di palungan yang baik dan benar akan lebih efektif dan efisien terhadap produksi ternak sapi yang akan dihasilkan daripada pemberian pakan di padang gembala.

Apabila pakan yang diberikam berupa silase (silage), akan sangat baik untuk dapat menunjang ketersediaan pakan yang selalu kontinyu setiap saat sesuai dengan kebutuhannya. Sehingga dalam keadaan yang kritis pun pakan hijauan ini dapat diperhitungkan ketersediaannya.

Untuk menunjang ketersediaan pakan selama periode 6 bulan musim kemarau misalnya, steer dan induk yang tidak bunting memerlukan sekiitar 3 ton/ekor/semester, induk yang sedang menyusui memerlukan 5 ton/ekor/semester.

Keuntungan pemberian silase dibanding pemberian hay sebagai konservasi pakan pada usaha ternak sapi adalah seagai berikut :

  • Silase bisa dibuat kapan saja, tidak tergantung cuaca seperti hal-nya pada pembuatan hay.
  • Pembuatan silase lebih murah daripada pembuatan hay, hanya biaya awal saja yang lebih mahal untuk pengadaan mesin dan atau peralatannya.
  • Potensi silase lebih baik dalam waktu penyimpanan yang lebih lama dibanding hay;
  • Hijauan untuk silase bisa dipotong pada saat zat makanannya berada dalam kondisi kualitas terbaiknya. Misal, rumput Gajah atau Raja 40-50 hari. Batang jagung umur 80-90 hari dst.
  • Hijauan di ladang dapat dipotong lebih awal pada setiap musim sehingga membantu kontrol terhadap tanaman pengganggu atau gulma yang mungkin dapat tumbuh di ladang.

Source artikel: Pemberian Pakan Pada Sapi dari fb jagonya ternak ruminansia

About admin

Check Also

Pemanfaatan Rumput Ruzi Sebagai Pakan Ternak-1

Pemanfaatan Rumput Ruzi Sebagai Pakan Ternak

Pemanfaatan Rumput Ruzi Sebagai Pakan Ternak Rumput Brachiaria merupakan salah satu rumput padang penggembalaan yang …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *