Fermentasi Gedebok Pisang Dan Daun Jati Untuk Pakan Ternak Sapi

Salah satu kunci kesuksesan  dalam usaha khususnya dalam usaha peternakan adalah kita sebagai peternak mampu menyediakan pakan yang berkualiatas yang terus-menerus tanpa putus atau secara continue selama usaha peternakan seperti penggemukan atau breeding. Dalam usaha ini kita dapat melihat, pakan adalah biaya yang tertinggi yang dapat mencapai 70% dari total biaya usaha peternakan. Karena tingginya biaya pada bagian pakan tersebut, kita mesti menyesiasati dan menjadi pikiran utama kita agar kita dapat menyediakan pakan bermutu dan tersebut.

daun-jati-fermentasi

Bermacam macam usaha yang bisa  dilakukan antara lain dengan mencari alternative sumber pakan baru, yang relatife murah dan tentunya dengan kondisi gizi terbaik.

Terbatasnya lahan untuk menanam pakan hiajaun, sehingga ternak kita jadi sering mengalami kekurangan pakan pada musim kemarau. Berbagai upaya dilakukan yang bisa dilakukan untuk memperoleh sumber pakan lain yang mempunyai nilai gizi yang sam dengan rumput hijau. Salah satu pakan yang dapat diolah adalah limbah petanian, perhutanan, dan pekerbunan, seperti guguran daun jati dan batang pohon pisang, dan lain-lain

Berikut ini adalah Cara Fermentasi daun jati dan Gedebok Pisang.

Seperti yang telah disampaikan dalam artikel sebelumnya, fermentasi merupakan pakan ternak hasil proses pemencahan senyawa organic, dimana dengan bantuan mikroorganisme diubah menjadi senyawa yang sederhana.

Bahan-bahannya Adalah:

  • Daun Jati                                                           10Kg
  • Dun-daun kering                                             10Kg
  • Rumout Hijauan Lapang                                20Kg
  • Titen                                                                   8Kg
  • Ketela                                                                 8Kg
  • Janggel                                                               10Kg
  • Molases atau tetes tebu                                   6Kg
  • Bekatul                                                               3Kg
  • Kulit Kacang                                                      10Kg
  • Air
  • Probiotik, EM4, Probiotik Tangguh, SOC PT HCS, dll

Cara pengolahan bahan Pakan Fermentasi:

  1. Timbanglah bahan yang akan diugunakan yang akan difermentasi
  2. Potong bahan pakan tersebut dengan parang atau mesin chopper.
  3. Daun jati dapat digiling agar menjadi halus.
  4. Bahan pakan yang telah disiapkan dibuat berlapis dan lapis, kemudian dicampur dengan bekatul, tetes tebu, dan probiotik.
  5. Pakan yang telah dibuat, diaduk secara merata seluruhnya.
  6. Kemudian masukkan ke dalam drum plastic atau silo, dipadatkan dengan cara dinjak-injak sampai padat, kemudian tutuplah dengan rapat.
  7. Lamanya fermetasi selama 21 hari sehingga hasil akan maksimal.

 Hasil fermentasi ini akan dikatakn berhasil jika

  • Pakannya berbau harum
  • Warna kuning kecoklatan
  • Teksturnya lembut dan lembab
  • Tidak berjamur

Jika hasil fermentasi ini, yang diberikan tidak habis, kita harus menutup kembali dengan rapat, supaya mikroba pengurai yang ada dalam drum tidak mati, dan sisa yang belum habis jika akan digunakan kembali kami sarankan langsung habis diberikan pada ternak.

About admin

Check Also

Pemanfaatan Rumput Ruzi Sebagai Pakan Ternak-1

Pemanfaatan Rumput Ruzi Sebagai Pakan Ternak

Pemanfaatan Rumput Ruzi Sebagai Pakan Ternak Rumput Brachiaria merupakan salah satu rumput padang penggembalaan yang …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *