Home / Domba / Cara Menentukan Masa Kawin Domba | peternakankita.com

Cara Menentukan Masa Kawin Domba | peternakankita.com

Cara Menentukan Masa Kawin Domba

Biasanya  interval ternak domba melahirkan yang baik yaitu 2 tahun dengan 3 kali melahirkan. Agar supaya peternak bisa melakukan pengaturan perkawinan dengan baik, maka peternak domba harus mengetahui cara menentukan masa kawin domba, dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut:

  • Ternak domba betina  akan mencapai dewasa kelamin pada usia 6-8 bulan
  • Ternak domba jantan mulai bisa dikawinkan pada usia 18-20 bulan
  • Ternak domba betina mulai bisa dikawinkan pertama kali pada usia 12-15 bulan
  • Siklus birahi terjadi rata-rata setiap 17 hari sekali
  • Lama birahi berlangsung 30-40 jam atau 1-2 hari
  • Saat yang paling tepat untuk mengawinkan domba yang sedang birahi ialah pada hari kedua
  • Lamanya bunting berlangsung 5 bulan atau 144-152 hari
  • Penyapihan anak bisa dilakukan pada usia 3 bulan
  • Batas usia domba diternakkan: betina 5 tahun, jantan 6-8 tahun
  • Perbandingan antara betina dan pejantan:
  1. Pejantan yang berusia kurang dari 15 bulan bisa melayani 10 ekor betina,
  2. Pejantan yang berusia kurang dari 3 tahun bisa melayani 35 ekor betina, dan
  3. Pejantan yang berumur lebih dari 3 tahun bisa melayani 50 ekor betina.

CiriCiri domba betina birahi:

  • Gelisah, ribut dan nafsu makan berkurang
  • Mencoba menaiki ternak lain, menggerak-gerakan ekor dan sering kencing
  • Berusaha menaiki pejantan dan yang penting mau atau diam bila dikawini pejantan
  • Alat kelamin bagian luar sedikit membengkak, memerah dan kadang-kadang sedikit mengeluarkan lendir.

cara menentukan masa kawin domba

Cara Menentukan Masa Kawin Domba

Walaupun domba betina mencapai dewasa kelamin pada usia 6-8 bulan, sebaiknya perkawinan pertama dilakukan pada umur 12- 15 bulan karena telah mencapai dewasa tubuh. Masa birahi ternak domba berlangsung selama 30-40 jam atau 1-2 hari dan domba betina akan melepaskan sel telur (Ovulasi) pada akhir masa birahi. Oleh karena itu, perkawinan yang tepat harus dilakukan pada hari kedua masa birahi. Sebaiknya pejantan harus dimasukkan ke dalam kandang betina minimum 3 kali siklus birahi.

Ciri-Ciri awal kebuntingan kurang jelas untuk diamati walaupun dengan cara meraba. Ciri-Ciri umum yang tampak yaitu birahi berikutnya tidak timbul lagi, ternak lebih tenang, tidak suka dekat dengan pejantan, nafsu makan agak meningkat, kadang menggesekkan badannya ke dinding atau menjilati dinding kandang, pada pertengahan kebuntingan, perut nampak membesar terutama pada perut sebelah kanan dan ambing agak turun posisinya.

Ternak Domba Melahirkan

Ternak domba bunting selama 5 bulan. Induk yang bunting tua dipisahkan dari kelompoknya dan ditempatkan di ruangan tersendiri yang bersih, aman dari gangguan, dan nyaman. Tanda-tanda induk akan melahirkan: apabila puting dipijat akan keluar air susu yang kental dan berwarna agak kuning, di daerah tubuh bagian belakang dekat pangkal ekor terlihat cekung, dan saat kelahiran sudah dekat sekali, biasanya akan terlihat cairan keluar dari kemaluan (vulva) dan ternak gelisah.

Persiapan Perawatan Kelahiran

Kelahiran merupakan proses alamiah. Agar kelahiran berlangsung lancar dan selamat, diperlukan beberapa persiapan, yaitu: pembersihan kandang, lantai diberi alas atau tilam dari bahanbahan yang empuk seperti jerami kering atau serbuk gergaji, danpenyediaan jodium tincture (Obat merah) atau betadine untuk dioleskan pada bekas potongan tali pusar.

Proses Kelahiran Ternak Domba

Proses kelahiran diawali dengan masuknya janin ke dalam saluran peranakan, kemudian kantong ketuban pecah. Bagian yang muncul pertama adalah kedua ujung kaki depan diikuti kepala yang terletak di atas kedua kaki. Pada waktu anak lahir dan telah menyentuh tanah, secara otomatis tali pusar langsung putus dan oleskan jodium tincture pada bekas potongannya untuk mencegah infeksi. Induk biasanya akan langsung berdiri untuk membersihkan lendir yang menutup tubuh anak domba. Jika induk tidak mau menjilati anaknya, bersihkan cairan yang menempel dengan menggunakan kain lap yang bersih dan kering.

Perawatan Anak Domba yang Baru Lahir

Sesudah anak lahir beberapa saat kemudian anak bisa langsung berdiri dan belajar menyusu untuk mendapatkan kolostrum. Apabilainduk tidak mau menyusui anaknya, maka sebaiknya induk dipaksa dengan cara memegangnya agar anak dapat menyusu. Pada umur 3 minggu pertama, kehidupan anak secara keseluruhan tergantung pada air susu induk atau air susu pengganti. Anak biasanya menyusu 1-2 kali setiap jam.

Terima kasihsudah membaca artikel cara menentukan masa kawin domba, Jika artikel ini bermanfaat, mohon dishare ya, terima kasih.

{{ reviewsOverall }} / 5 Users (0 votes)
Rating
Ulasan Berikan Ulasan disini...
Order by:

Be the first to leave a review.

User Avatar User Avatar
Verified
{{{review.rating_comment | nl2br}}}

Show more
{{ pageNumber+1 }}
Berikan Ulasan disini...

Your browser does not support images upload. Please choose a modern one

About admin

Avatar

Check Also

ciri ciri domba garut jantan

Ciri Ciri Domba Garut-Domba Priayangan Asli Jawa Barat

Ciri Domba Garut: Domba Priayangan Asli Jawa Barat SPESIFIKASI TERNAK DOMBA GARUT Ciri domba garut …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *