Budidaya Lebah Madu Trigona SP

BUDIDAYA LEBAH MADU TRIGONA SP

I.PENDAHULUAN

Madu adalah salah satu produk primadona HHBK (Hasil Hutan Bukan Kayu) di Indonesia. Banyaknya manfaat madu bagi kesehatan, kecantikan dan lainlain menyebabkan permintaan pasar terhadap madu alam dan madu budidaya cukup tinggi. Dalam situasi seperti ini, budidaya lebah madu Trigona sp menjadi salah satu pilihan. Lebah kecil yang tidak memiliki sengat ini tidak hanya menghasilkan madu, tetapi juga propolis yang memiliki nilai ekonomi cukup tinggi.

II.PENGENALAN LEBAH Trigona sp 

A. Klasifikasi

Trigona sp adalah salah satu jenis lebah madu dari famili Meliponini. Adapun taksonomi lebah madu Trigona sp adalah sebagai berikut :

Kingdom : Hymenoptera

Klas          : Apidae

Ordo        : Apinae

Famili      : Meliponini

Genus     : Trigona

Spesies  : Trigona clypearis Friese, 1908

Koloni Lebah Madu Trigona SP

B. Ciri-ciri Morfologi

Lebah trigona berwarna hitam dan berukuran kecil, dengan panjang tubuh antara 3-4 mm, serta rentang sayap 8 mm. Lebah pekerja memiliki kepala besar dan rahang panjang. Sedang lebah ratu berukuran 3-4 kali ukuran lebah pekerja, perut besar mirip laron, berwarna kecoklatan dan mempunyai sayap pendek. Lebah ini tidak mempunyai sengat (stingless bee). Dalam kehidupan dan perkembangannya lebah sangat dipengaruhi oleh faktor lingkungan, meliputi suhu, kelembaban udara, curah hujan dan ketinggian tempat. Disamping itu ketersedian pakan sangat menentukan keberhasilan budidaya lebah trigona.

III. TEKNIK BUDIDAYA LEBAH MADU TRIGONA SP

A. Pembuatan Stup

Stup lebah Trigona sp sebaiknya menggunakan kayu yang berserat halus. Hingga saat ini belum ada ukuran standard dari stup trigona. Di Nusa Tenggara Barat, stup yang digunakan masyarakat berukuran 20 x 15 X 17 cm. Stup lebah Trigona sp bisa digantung ataupun disusun pada rak dan diletakkan di tempat teduh/ tidak terkena matahari langsung.

Struktur stup lebah Trigona sp berbeda dengan stup lebah lainnya. Ruangan dalam stup lebah trigona tidak bersekat-sekat. Namun lebah Trigona sp menempatkan telur, madu, propolis dan beebread secara terpisah.

Kondisi Dalam Stup

B. Pemindahan Koloni

Pemindahan koloni dari alam ke dalam stup atau dari satu stup ke stup lainnya merupakan hal yang paling penting untuk diperhatikan dan dilakukan secara hati-hati pada malam hari setelah semua koloni kembali ke sarang atau dinihari ketika koloni belum mencari pakan. Secara teknik, pemindahan koloni lebih mudah dengan cara memindahkan ratunya terlebih dahulu, ketika ratunya sudah dipindahkan secara otomatis anggota koloni akan mengikuti ratu berpindah tempat. Setelah semua koloni berpindah, stup yang baru didiamkan 1-2 bulan agar koloni dapat beradaptasi dengan lingkungan yang baru.

Beragam Bentuk stup Trigona SP

Setiap koloni terdiri dari ratu, lebah pekerja dan lebah jantan. Lebah ratu merupakan satu-satunya lebah petelur seumur hidup dalam satu koloni. Lebah pekerja adalah lebah betina yang organ reproduksinya tidak berfungsi sempurna atau  tidak subur. Lebah pekerja mengeluarkan lilin yang digunakan untuk membangun, membersihkan dan memelihara sarang, menjaga sarang, menyediakan makanan, terdiri dari madu dan tepung sari. Masa kerja lebah pekerja selama 60 hari, sejak usia 1 minggu lebah pekerja mulai bekerja membersihkan lubang sel bekas huniannya tatkala ia masih menjadi larva. Usia 2 minggu lebah pekerja membuat royal jelly.

Usia 3minggu, membuat sel-sel dalam sarang. Usia 4 minggu mengikuti lebah pekerja dewasa mencari makan di luar sarang. Usia 5 minggu lebah pekerja mencari makan untuk memenuhi kebutuhan hidup koloni. Stup tersusun atas beberapa bagian. Setiap bagian digunakan untuk menyimpan madu, tepung sari, tempat bertelur dan tempat larva. Di bagian tengah terdapat karangan-karangan bola berisi telur, tempayak, dan kepongpong. Di bagian sudut terdapat bola-bola agak kehitam-hitaman untuk menyimpan madu dan tepung.

C. Pemeliharaan

Pemeliharaan stup sebaiknya dilakukan secara rutin dan periodik, meliputi pembersihan dari sarang semut/ laba-laba, pengecekan kondisi stup agar terkena air hujan. Stup juga harus dihindarkan dari hama pengganggu (cecak, tokek, larva kumbang, tawon kuning, ayam dan lain-lain).

D. Pemanenan

Pemanenan madu maupun propolis dilakukan 1-3 kali setahun tergantung kondisi lingkungan, pakan, besar kecilnya stup dan kesehatan koloni. Pemanenan umumnya dilakukan dengan cara tradisional, yaitu menggunakan pisau kikis. Madu dan propolis yang sudah dipanen diletakan dimangkuk untuk dilakukan penirisan. Penirisan madu dilakukan agar madu tetap steril dengan tidak terlalu banyak kontak dengan tangan.

IV. PENGELOLAN PASCA PANEN

A. Penurunan Kadar Air

Kualitas madu sangat dipengaruhi oleh kadar air di dalamnya. Semakin rendah kadar air dalam madu semakin tinggi kualitas madu yang bersangkutan. Untuk menurunkan kadar air menggunakan alat dehumi difier. Kadar air ideal dalam madu berkisar antara 19-22 %.

B. Pengemasan

Pengemasan madu biasanya mengunakan botol kaca atau botol plastik. Kemasan sebaiknya diberikan informasi yang memadai berkaitan petunjuk penggunaan madu, kode produksi, tanggal kadaluarsa, ijin Industri Rumah Tangga dan lain-lain.

Contoh Kemasan Madu

V. PENUTUP

Potensi lebah Trigona sp di alam yang cukup besar merupakan peluang bagi masyarakat/ kelompok tani untuk mengembangkan lebah ini. Melalui materi sederhana ini dan dengan pendampingan Penyuluh Kehutanan di lapangan, semoga kegiatan budidaya lebah madu Trigona sp dapat berjalan sesuai harapan. Semoga materi ini bermanfaat bagi yang berkepentingan.

About admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *