Contoh Analisa Usaha Kambing PE (Peranakan Etawa)

Contoh Analisa Usaha Kambing PE (Peranakan Etawa)

Persiapan Usaha Peternakan Kambing PE

Sebelum merealisasikan usaha peternakan kambing peranakan etawaa, ada beberapa hal yang mesti dipertimbangkan dengan bijaksana, misalnya:

  • Tersediannya lahan pakan hijauan yang cukup karena akan menekan biaya yang harus dikeluarkan setiap harinya. Bukan hal yang mudah jika setiap hari harus mencari pakan hijauan tanpa memilikinya sendiri terlebih pada saat musim kemarau. Kebutuhan pakan hijaun untuk ternak ruminansia ( memamah biak ) adalah salah satu kebutuhan pokok untuk memenuhi serat dengan sendirinya akan diolah rumen menjadi energy dan protein, selain makanan tambahan yang bersifat pendukung.
  • Selain itu, kita harus memilij calon indukan yang benar-benar siap-siap atau layak dikawinkan. Ini adalah salah satu cara tercepat untuk memperoleh hasil produksi dalam masa kehamilan 145-150 hari (5 bulan). Masa kehamilan atau masa produksi kambing dalam 2 tahun sebanyak 3 kali, dengan satu periode masa menyusui selama 3-4 bulan.

Analisa Usaha Kambing PE

  • Pembuatan kandang harus benar-benar memperhatikan fungsi keamanan, kekuatan,  ketahanan dan kenyamanan, kebutuhan kandang, dan sanitasi pembuangan limbah peternakan. Jangan sampai kandang yang telah dibuat tidak bisa bertahan lama dan membahayakan  ternak yang ada di dalamnya. Gunakan bahan yang benar-benar kuat dan layak dipakai.
  • Pengawas kandang atau anak kandang juga menjadi faktor penentu keberhasilan usaha ini. Oleh karena itu, carailah orang yang benar-benar bisa merawat hewan. Yang paing penting, anak kandang merupakan orang yang bisa menyayangi hewan, sedangkan masalah perawatan hewan bisa bisa diajarkan setahap demi setahap.

B. Contoh Analisa Usaha Peternakan Kambing PE  

I. Modal Tetap

  • Pembuatan Kandang kapasitsa 11 ekor  Rp. 10.000.000

II. Modal Kerja

  • Pembelian 10 ekor induk betina @Rp.3.000.000 Rp. 30.000.000
  • Pembelian 1 ekor pejantan @Rp. 5.000.000 Rp. 5.000.000

Total : Rp. 45.000.000

III. Biaya Produksi

  • Hijauan  + Kosentrat : Rp. 2.500 X 11 ekor X 720 hari (2 tahun) Rp. 19.800.000
  • Tenaga Kerja Rp. 10.000 x 720 hari Rp. 7.200.000
  • Keswan /Biaya Obat Rp. 30.000 x 2 tahun x 11 ekor Rp.660.000
  • Penyusutan Kandang Rp. 2.000.0000

Total = Rp. 29.660.000

IV. Pendapatan Kotor

  • Anak = 10 induk x 2 anak x 3 laktasi ( 2 tahun ) = 60 cempe
  • Untuk mengatasi anak lahir 1 ekor = 55 ekor x Rp. 1.500.000 Rp. 82.500.000
  • Susu= ½ liter x 10 induk x 3 laktasi x 100 hari =1.500 liter x Rp. 10.000
  • Kotoran ½ kg x 11 ekor x 720 hari x Rp. 1000 =Rp. 3.960.000

Total Rp. 101.460.000

Pendapatan Bersih

Jumlah=Rp. 101.460.000 – Rp. 29.660.000 = Rp. 71.800.000

About admin

Check Also

Cara Murah Beternak Kambing

Cara Murah Beternak Kambing Dan Domba

Cara Murah Beternak Kambing Dan Domba : Belajar Beternak Dari Pengalaman Peternak Lain Anda kemungkinan …

One comment

  1. Saya berencana untuk budidaya etawa tapi ada beberapa hal yang belum mengerti :

    1.Upah tenaga kerja = 10.000/hari atau 310.000/bln
    Apakah upah tersebut tidak terlalu rendah untuk kebutuhan hidup saat ini ?
    Mohon rincian biaya produksi yang lebih realistis.
    2.Dimana mencari bibit yang bagus dan unggul
    3.Bagaimana cara penjualan kambing agar tidak di permainkan harganya oleh tengkulak.

    Terima kasih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *